#5 Bahasa Pemrograman Terbaik Untuk Pengembangan Aplikasi Mobile

Meskipun terdapat banyak bahasa pemrograman saat ini, namun kenyataanya hanya ada beberapa saja yang serbaguna, powerfull, dan didukung secara luas untuk pengembangan aplikasi mobile.

Sebagai contoh, pada deretan aplikasi umum, perusahaan, permainan, atau utilitas, akan ditemukan secara langsung atau tidak langsung telah dikembangkan oleh salah satu dari lima pilihan bahasa yang tercantum dalam artikel ini.

Dalam beberapa tahun terakhir ini antusiasme untuk pembuatan aplikasi mobile terus meningkat dan tampaknya akan terus berlangsung dalam beberapa tahun ke depan.

Android dan iOS adalah platform yang memimpin pangsa pasar saat ini dan bahasa pemrograman resmi untuk pengembangan aplikasi native platform tersebut adalah Java dan Swift (dan Objective-C).


bahasa pemrograman terbaik untuk pengembangan aplikasi mobile


Pengembangan aplikasi seluler menggunakan bahasa asli tidak selalu merupakan pilihan terbaik, dan oleh karena itu, single developer application dan juga organisasi menggunakan C #, JavaScript, C ++, dan bahasa lainnya untuk pengembangan aplikasi mobile lintas platform maupun hibrida.

Beberapa faktor utama yang mempengaruhi pemilihan bahasa pemrograman tertentu adalah:

  • Keseluruhan strategi pengembangan aplikasi seluler native, cross platform, hybrid dan sebagainya 
  • Skill set dari tim pengembangan 
  • Sasaran pengguna aplikasi dan dukungan platform yang dipilih
  • Kebutuhan khusus aplikasi. 
  • Kategori aplikasi : Utility, games, B2B atau B2C dan lainnya.

Terdapat banyak bahasa pemrograman yang digunakan untuk pengembangan aplikasi seluler akhir-akhir ini termasuk Java, C ++, C #, JavaScript, Swift dan Objective C.

Bahasa Pemrograman mana yang sesuai dengan Strategi Pengembangan Aplikasi Mobile?



Jika melihat ruang pengembangan aplikasi android, Java adalah bahasa pilihan. Tapi Java bukanlah satu-satunya bahasa untuk pengembangan android dan juga tidak sesuai untuk semua kategori aplikasi android. Hal yang sama juga berlaku untuk Swift ketika sampai pada pengembangan aplikasi iOS.

Para developer berpengalaman menyatakan bahwa keputusan utama yang harus diambil adalah pendekatan pengembangan aplikasi secara keseluruhan, apakah aplikasi hybrid, aplikasi asli atau pengembangan lintas platform menggunakan tools seperti Xamarin, Titanium Appcelerator, Phonegap atau Codename One dan sebagainya.

Namun ini tidak selalu merupakan keputusan pertama, karena keahlian tim juga mempengaruhi untuk pemilihan strategi pengembangan dan / atau alat pengembangan dan platform.

Singkatnya, tidak ada kriteria mutlak atau prosedur khusus untuk memilih bahasa pemrograman untuk usaha pengembangan aplikasi mobile.

Banyak pengembang web akhir-akhir ini hanya memilih JavaScript dan HTML5 untuk mengembangkan aplikasi hybrid yang berjalan di Android, iOS dan platform lainnya.

Alasan utama mereka memilih bahasa pemrograman ini adalah mereka memiliki pengetahuan sebelumnya tentang teknologi yang ada dan digunakan untuk pengembangan web.

Sementara itu di sisi lainnya adalah pengembang yang suka bekerja dengan bahasa pemrograman spesifik untuk platform tertentu seperti Swift (untuk iOS) yang memberikan kinerja terbaik, dukungan fitur dan user experience yang smooth.

Lain lagi dengan para pengembang aplikasi game, mereka banyak memilih Unity yang mendukung C # dan JavaScript sebagai bahasa script. Ini adalah pilihan yang jauh lebih baik daripada harus bekerja keras dengan Java, C ++ atau Swift.

Pada artikel ini dirangkum bahasa pemrograman berbeda yang banyak digunakan untuk pengembangan aplikasi mobile serta dilihat keefektifannya untuk pengembangan berbagai aplikasi saat ini.

1. Java


Java telah menjadi bahasa yang populer sejak beberapa dekade dan terutama digunakan untuk pengembangan aplikasi web dan enterprise. Namun, Java segera menguasai dunia pengembangan aplikasi android setelah Google merilis android sebagai open source pada tahun 2008.

Penggunaan Java untuk pengembangan aplikasi mobile sangat besar, karena sekitar 60% pasar ponsel dimiliki oleh android.

Pasar android diperkirakan akan tumbuh lebih jauh dan bahkan jika bahasa seperti C ++ mendapatkan kesempatan yang lebih baik dalam pengembangan android, maka Java diharapkan dapat mempertahankan kepemimpinannya untuk masa yang akan datang.

Java adalah bahasa resmi untuk Android dan banyak digunakan untuk pengembangan aplikasi android. Namun, Java juga dapat digunakan untuk pengembangan aplikasi lintas platform. User dapat menulis aplikasi di Java dan mengkompilasi aplikasi untuk berjalan di iOS (iPhone, iPad) dan platform seluler lainnya.

JUniversal, RoboVM dan CodeNameOne adalah beberapa pilihan untuk mengembangkan aplikasi lintas platform (termasuk aplikasi iOS) menggunakan Java.

Java adalah bahasa yang dikompilasi tingkat tinggi dan orang-orang di seluruh dunia menggunakan Java untuk mengembangkan aplikasi android dari semua jenis, game, utilitas, musik, video,  enterprise, sampai dengan aplikasi belanja dan lain sebagainya.

Java juga kebetulan adalah bahasa yang lebih mudah dipelajari, memiliki dukungan komunitas yang hebat, memiliki banyak library open source, serta didukung oleh framework dan dokumentasi yang bagus.

 2. Swift

Swift pertama kali dirilis oleh Apple pada bulan Juni 2014 sebagai sebuah bahasa pemrograman milik Apple dan kemudian dijadikan open source pada bulan Desember 2015.

Swift adalah bahasa untuk mengembangkan segala hal untuk Apple (iOS dan OSX) dan merupakan pilihan utama developer untuk pengembangan aplikasi iPhone, iPad, dan iPod.

Popularitas Swift telah meningkat pesat setelah menjadi open source. Saat ini, Swift tersedia di Linux untuk pengembangan dan kemungkinan besar Google juga akan mengadopsi Swift untuk pengembangan android.

Jika Swift menjadi bahasa pengembangan untuk Android, iOS dan OSX, maka Swift bisa saja akan memimpin pasar pengembangan aplikasi mobile dengan sistem margin. Swift adalah bahasa yang mudah dipelajari, menawarkan sintaks yang mudah, seperti bahasa scripting serta menyediakan fitur dan kinerja bahasa tingkat rendah seperti C.

Swift memiliki Xcode yang berarti user dapat menulis kode dan melihat hasilnya di layar, sama seperti bahasa scripting lainnya. Swift cepat diadopsi oleh perusahaan besar untuk pengembangan aplikasi seluler, bahkan IBM telah merilis alat pengembangan untuk Swift yang mempermudah pembelajaran dan pengembangan menjadi lebih cepat.

Swift adalah pilihan yang bagus untuk pengembangan game karena memiliki kecepatan, mudah diakses dan aman, menawarkan kinerja platform yang hebat, khususnya untuk perangkat keras Apple seperti saat ini.

3. JavaScript + HTML5

Walaupun para pengembang iOS dan android suka bekerja dengan library dan bahasa asli seperti Swift, Objective-C dan Java untuk membuat aplikasi seluler, namun ternyata hal itu tidak selalu merupakan pilihan terbaik dalam hal efisiensi waktu dan usaha yang efektif.

Terdapat banyak keuntungan menggunakan bahasa khusus platform untuk pengembangan aplikasi asli namun tentu saja ada kelemahannya juga. Kerugian terbesar adalah jika diperlukan untuk membangun aplikasi seluler yang sama secara terpisah untuk iOS, Android, Windows, dan platform lainnya.

Di sinilah bahasa pemrograman seperti C # dan JavaScript hadir sebagai penyelamat. Kedua bahasa ini digunakan untuk membangun aplikasi lintas platform dan hybrid. Duet antara JavaScript dan HTML5 telah membawa pengembangan aplikasi seluler hybrid ke tingkat yang melampaui imajinasi.

Salah satu alasan utama mengapa pengembangan aplikasi hybrid menggunakan framework JavaScript dan markup HTML5 adalah karena menjadikannya sebagai pilihan termudah untuk para pengembang web masa lalu untuk memasuki dunia pengembangan aplikasi seluler saat ini.

Framework UI JavaScript berbasis HTML5 seperti Ionic memungkinkan untuk membuat aplikasi seluler hybrid dengan tampilan dan nuansa native dengan menggunakan CSS, JavaScript, dan HTML versi dulu.

Dengan bangkitnya React Native baru-baru ini, maka telah membawa JavaScript ke dunia pengembangan aplikasi bawaan lintas platform untuk Android dan iOS.

JavaScript juga memiliki aplikasi hebat dalam pengembangan game untuk mobile. Unity 3D yang merupakan salah satu game engine terkemuka, menggunakan JavaScript sebagai salah satu pilihan scripting beserta C # dan unity script.

4. C#

C # adalah salah satu bahasa yang paling disukai untuk mengembangkan aplikasi mobile lintas platform, pengembang dapat menulis aplikasi iOS, Android dan windows Phone di C # dengan dukungan tools lintas platform seperti  Xamarin dan Unity.

Xamarin memungkinkan untuk menulis kode aplikasi dalam bahasa C # dan mengkompilasinya ke package khusus platform dan binary.

C # adalah gagasan dari arsitek Microsoft Anders Hejlsberg dan pertama kali muncul kembali pada tahun 2000 dan merupakan salah satu bahasa yang paling serbaguna sampai saat ini karena membawa kemudahan pemrograman yang ditawarkan oleh bahasa tingkat tinggi seperti Java.



Dengan munculnya Xamarin belakangan ini, C # secara cepat menjadi bahasa pilihan untuk membangun berbagai aplikasi termasuk juga untuk games.

Siapa yang tidak kenal dengan game engine Unity. Unity telah memberikan semua ketenaran untuk C# dalam dunia pengembangan game. Meskipun Unity mendukung JavaScript dan unity script, namun C # menjadi bahasa serbaguna yang paling bersinar.

Ini tentunya memberikan keunggulan pada pengembang C # karena dapat menulis kode permainan satu kali saja ketika membuat game untuk iOS, Android, Xbox, dan platform lainnya.

C # adalah type-safe, merupakan bahasa pemrograman berorientasi objek dan berjalan dalam .Net Framework run-time. Kode C # dikompilasi menjadi IL (intermediate language) yang sesuai dengan spesifikasi CLI.

5. C++

C ++ adalah salah satu bahasa yang paling mendekati hardware, dan tidak sesulit seperti pendahulunya yaitu bahasa C.

C ++ berada dalam ekosistem Microsoft dengan dukungan dari Visual studio sejak awal. Oleh karena alasan itu, bahasa ini masih populer dikalangan para pengembang dan didukung oleh development tools serta sistem dokumentasi yang bagus.

C ++ bersama dengan C selalu menjadi pemimpin di bidang pemrograman sistem hardcore. Namun, saat ini C ++ juga mendapatkan tempat di dunia pengembangan aplikasi mobile.

C ++ juga membuat kehadirannya makin terasa setelah Google menambahkan dukungan untuk Native Development Kit (NDK). NDK mendukung C / C ++ dalam pengembangan aplikasi android.

Microsoft di sisi lain juga telah memberikan peningkatan untuk Visual Studio dan telah menambahkan dukungan untuk mengkompilasi kode C ++ langsung ke kode asli android serta menambahkan android emulator untuk membantu pengembangan aplikasi.

Untuk pengembangan iOS, C ++ bekerja dengan Objective-C dan user dapat menggunakan library C ++ untuk pengembangan aplikasi iOS. Library C ++ juga bisa disertakan dalam kode Swift dan digunakan seperti apa adanya.

Beralih ke dunia pengembangan game, terdapat banyak library dan C ++ source yang dapat dimasukkan ke dalam kode dan di-compiled ke dalam game iOS dan Android.

Platform QT ​​yang sangat populer juga menawarkan pengembangan aplikasi lintas platform, library-nya telah disediakan oleh C ++ dan tersedia  juga platform khusus untuk SDK.



Itulah beberapa bahasa pemrograman terbaik untuk pengembangan aplikasi mobile, masing-masing memiliki kelebihan dan kelemahannya tersendiri, namun juga bisa saling melengkapi.

#5 Bahasa Pemrograman Terbaik Untuk Pengembangan Aplikasi Mobile #5 Bahasa Pemrograman Terbaik Untuk Pengembangan Aplikasi Mobile Reviewed by Bahasa Java on 03.55.00 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.